bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
‘I basically never recovered’: Miquette has been suffering from long COVID for months - and she’s not the only one

Hanya sembilan bulan yang lalu, Miquette Abercrombie menjalani kehidupan yang sangat aktif, sering pergi ke gym tidak kurang dari dua kali sehari.

Pria berusia 50 tahun itu mengatakan kepada 7NEWS.com.au bahwa kualitas hidupnya “luar biasa”.

TONTON VIDEO DI ATAS: Menghadapi COVID lama.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

“Saya mengendarai sepeda… Saya baru saja mulai berenang untuk mendapatkan lebih banyak (kebugaran)… Saya biasa bertinju setiap hari dan pergi ke gym dan melakukan dua sesi di gym setiap hari.

“Mengatakan saya aktif adalah pernyataan yang meremehkan.”

Kemudian pada April 2022 ia dinyatakan positif COVID-19 pada Rapid Antigen Test. Dan hidupnya kini telah menerima perubahan besar.

“(Sekarang) tubuh saya di tempat tidur diberitahu bahwa tidak ada yang salah dengan saya,” katanya, menambahkan bahwa dia tidak bisa berjalan keluar lagi sejak tertular penyakit tersebut.

“Saya depresi… hidup saya terdiri dari 24/7 di tempat tidur.”

“10 bulan terakhir saya bangun dari tempat tidur dan keluar dari rumah sakit.”

Ini adalah realitas jangka panjang COVID untuk Abercrombie dan diyakini ribuan penderita di seluruh negeri.

Pengurangan jam kerja, pengabaian hobi dan minat aktif, dan lebih buruk lagi, hanya ada sedikit bantuan dari pihak berwenang.

Dalam kasus Abercrombie, dia harus mengurangi pekerjaan yang dia lakukan untuk bisnis akuntansi yang dia jalankan dan mengatakan dia “bertahan pada bisnis” karena dia wiraswasta dan tidak memiliki mitra untuk mendukungnya.

Dia tidak sendirian — sementara jutaan warga Australia telah terinfeksi dan pulih sepenuhnya dari penyakit yang melemahkan, yang lain masih menderita COVID kronis dan kekurangan dukungan medis dan keuangan yang mereka butuhkan untuk memulihkan hidup mereka dari pandemi global yang tampaknya begitu terobsesi oleh semua orang. lupa

Sebelum tertular COVID-19, Miquette Abercrombie, 50, mengatakan kualitas hidupnya “luar biasa” karena menjalani gaya hidup aktif secara fisik. Kredit: Disediakan

Tertinggal

Sudah tiga tahun sejak pandemi COVID-19 melanda dunia.

Dan bagi banyak orang, kehidupan sebagian besar telah kembali normal – atau sebagian besar normal baru – dengan penguncian yang meluas sekarang menjadi masa lalu di Australia, dan lonjakan perjalanan internasional.

Namun, banyak yang terus mengalami infeksi COVID-19 dan infeksi ulang: rata-rata 2.763 kasus COVID masih dilaporkan setiap minggu di seluruh negeri, menurut Departemen Kesehatan dan Perawatan Lansia.

Selain itu, Biro Statistik Australia melaporkan 15.672 kematian orang yang meninggal karena atau akibat COVID-19 yang terjadi pada 31 Januari.

Lagipula itu statistik yang ditentukan. COVID yang sudah berlangsung lama terus menjadi masalah mendesak di antara mereka yang telah tertular virus yang menghancurkan dan belum pulih sepenuhnya.

Tetapi menentukan berapa banyak orang di Australia yang menderita COVID jangka panjang juga sulit karena tidak ada hitungan resmi. Bahkan tidak ada definisi resmi dari penyakit ini.

“Saya pada dasarnya tidak pernah pulih,” kata Abercrombie.

“Setiap kali saya pergi ke dokter, saya mendapat tes buruk lainnya.”

Sejak dinyatakan positif pada Agustus, dia mengatakan masih menderita COVID yang sudah berlangsung lama dan berbagai penyakit penyerta yang berjumlah “satu setengah halaman” dari kondisi medis.

“Saya menggunakan kursi roda dan sudah hampir sembilan bulan,” katanya.

Minette adalah penggemar olahraga yang rajin sebelum pertarungan panjangnya dengan COVID dan (kanan) setelah sembilan bulan berjuang melawan kondisi tersebut. Kredit: Disediakan.

Terlepas dari dampak berkelanjutan pada hidupnya, dia belum menerima dukungan apa pun untuk membantunya.

“Saya tidak memenuhi syarat untuk disabilitas karena … COVID (lama) bukanlah suatu hal,” katanya, menyoroti fakta bahwa pemerintah Australia belum secara resmi mengakuinya sebagai penyakit.

“Saya baru saja mengajukan pensiun disabilitas saya, dan ditolak lagi dan permohonan NDIS (saya) juga ditolak… karena dulu COVID tidak diakui sebagai penyakit di Australia.”

Abercrombie mengatakan sejak April 2022 dia sekarang menderita berbagai penyakit jantung – termasuk takikardia parah atau detak jantung tidak teratur – sleep apnea, masalah kolesterol, kelelahan kronis, sindrom aktivasi sel mast, osteoporosis, nodul tiroid, kabut otak, dan masalah kognitif.

Dia juga mengalami nyeri punggung dan nyeri dada yang “sangat parah”.

“Bernafas membuat dada saya sakit,” katanya seraya menambahkan bahwa ia sering mengalami sesak napas saat berjalan.

“Saya punya masalah penglihatan…tiga indra saya hilang,” katanya.

Banyak gejala yang sesuai dengan yang tercantum dalam Australian Disability Support Guide, yang juga menyebutkan gejala umum COVID yang sudah berlangsung lama seperti kelelahan ekstrem, kabut otak, sesak napas, jantung berdebar, nyeri dada, nyeri sendi dan otot, penglihatan dan pendengaran masalah, dan kesulitan tidur, antara lain.

Dan itu juga menegaskan bahwa saat ini, tidak banyak yang diketahui tentang efek jangka panjang dari COVID yang berkepanjangan, atau berapa lama gejalanya dapat bertahan.

Kualitas hidup dan melawan

Sejak terjangkit COVID, Abercrombie merasakan kualitas hidupnya menurun drastis.

Dia kebanyakan berada di dalam ruangan dan mengisolasi dirinya kapan pun dia bisa. Dia juga tidak mengendarai mobil selama sembilan bulan.

“Saya tidak keluar rumah. Aku tidak bisa meninggalkan rumahku. Kecuali untuk janji temu medis… karena sistem kekebalan saya hilang,” katanya, seraya menambahkan bahwa tertular apa pun mulai dari COVID hingga flu musiman dapat memengaruhi kesehatannya.

“Saya bangun untuk membuat kopi, saya mencoba untuk mandi setiap hari. Tapi … itu tugas yang melelahkan.

“Kami membutuhkan dukungan dan kami perlu didengar,” katanya, menambahkan bahwa dia, bersama dengan anggota komunitas Facebook Long COVID lainnya, mendesak pemerintah federal untuk membuat strategi nasional yang akan membantu mendukung mereka yang berada dalam situasi serupa.

Dia juga ingin pemerintah memantau jumlah pasien COVID jangka panjang dan mengumpulkan data mentah tentang penyakit tersebut.

“(Saya) mati-matian berusaha membuat seseorang mendengarkan kami… (kami) dibutakan, kami diberi tahu bahwa ini (hanya) kecemasan dan depresi, namun saya memiliki semua masalah (kesehatan) ini,” dia berkata.

Abercrombie menambahkan bahwa selain dari pengakuan lama terhadap COVID sebagai penyakit, dia ingin pemerintah mendanai lebih banyak pelatihan untuk dokter umum dalam hal menangani kebutuhan mereka yang mengidapnya.

“Kami perlu… (dapat) dengan percaya diri duduk di kantor dokter umum kami dan mengetahui bahwa mereka mempercayai kami,” katanya.

Abercrombie juga menambahkan bahwa sementara beberapa ahlinya percaya penyakitnya terkait dengan COVID yang sudah berlangsung lama, yang lain tidak.

“Kami diberitahu bahwa itu semua ada di kepala kami,” katanya.

“Saya menderita takikardia parah, yaitu penyakit jantung … Saya dibawa dengan ambulans ke rumah sakit (dan saya diberi tahu) bahwa Anda jelas cemas dan tertekan.”

Dia yakin orang sering meragukan klaimnya karena “(COVID lama) bukanlah penyakit yang dikenali”.

Biaya pribadi akibat COVID

Saat ini, Abercrombie membayar sendiri biaya pengobatannya, menghabiskan hampir $1700 untuk biaya neurologi dan kardiologi hanya dalam satu minggu.

Rata-rata, dia mengatakan bahwa dia menghabiskan sekitar $300 sebulan untuk perawatan kesehatan swasta, tetapi juga menghabiskan ribuan dolar untuk perawatan darurat dan janji temu penting.

Obat-obatannya juga tidak ada di PBS.

Namun di luar dukungan finansial, Abercrombie mengatakan mereka yang menderita COVID jangka panjang juga membutuhkan “empati yang tulus” dari orang lain.

“Masyarakat (perlu) dididik bahwa ini benar, tidak palsu, kami tidak (palsu). Saya tidak akan pernah ingin hidup seperti ini… tidak ada kualitas hidup.

“Seharusnya ada lebih banyak dukungan untuk kami dan kami berhak mendapatkan pensiun cacat… bahwa dukungan medis dibuka dengan kartu biru… sedangkan sekarang yang saya miliki hanyalah izin cacat untuk mobil saya. “

Penyerahan ke penyelidikan parlemen

“Kami membutuhkan dukungan, dan kami perlu didengarkan,” kata Abercrombie.

Dia hanyalah salah satu dari lebih dari 3.000 anggota Grup Dukungan Facebook Komunitas Long Covid Australia.

Pada November 2022, kelompok tersebut mengajukan pengajuan ke penyelidikan parlemen yang mendesak pemerintah untuk membentuk strategi nasional untuk memenuhi kebutuhan mereka yang menderita COVID jangka panjang.

Kelompok ini sebagian besar terdiri dari wanita berusia 30 hingga 59 tahun. Sebagian besar telah divaksinasi dengan dua dosis sebelum terinfeksi varian COVID Omicron.

Dalam pengajuannya, kelompok tersebut menyatakan bahwa mereka yang telah terinfeksi kembali mengalami gejala Long COVID seperti kelelahan dan kelesuan setelah berolahraga, masalah konsentrasi, masalah tidur, dan masalah dengan memori dan pemrosesan informasi.

Ini diikuti oleh gejala lain seperti disautonomia, disfungsi sistem saraf otonom, dan masalah lain seperti nyeri sendi, kelemahan otot, sesak napas, dan tinnitus.

Dalam pengajuannya, kelompok COVID yang sudah lama berjalan merekomendasikan pengumpulan data dan penelitian nasional yang penting untuk intervensi dan pendanaan untuk penelitian COVID jangka panjang.

Ia juga meminta pemerintah untuk memberikan dukungan dan pendidikan yang memadai kepada para dokter tentang cara terbaik untuk mendukung mereka yang menderita penyakit tersebut.

“Long COVID terutama didiagnosis oleh dokter tetapi ada kekurangan pengetahuan dan sumber daya yang signifikan mengenai diagnosis dan pengobatan Long COVID,” kata kelompok tersebut dalam pengajuannya.

“Klinik COVID yang lebih tua tidak ditemukan sebagai sumber informasi yang berguna karena akses yang tidak adil, waktu tunggu yang lama dan dalam beberapa kasus penyedia pengetahuan yang buruk.”

Selain itu, kelompok itu mengatakan kode Medicare COVID yang panjang juga harus dihapus dan tes reaksi berantai polimerase (PCR) harus dibuat lebih mudah diakses lagi di seluruh negeri.

Pada tingkat individu, kelompok tersebut mendorong dukungan yang lebih luas bagi mereka yang menderita COVID jangka panjang, termasuk hak cuti yang sesuai, dukungan pendapatan, penyesuaian tempat kerja yang sesuai, dan dukungan untuk peralatan dan obat-obatan yang diperlukan.

“COVID yang berkepanjangan berdampak besar pada semua aspek kehidupan kita, banyak dari kita harus meninggalkan pekerjaan kita, mengambil cuti panjang atau mengurangi jam kerja kita,” kata kelompok itu dalam pengajuannya.

“Beberapa dari kami tidak dapat lagi bekerja dalam pekerjaan yang kami latih, termasuk petugas kesehatan, dan yang lainnya telah berhenti belajar.

“Banyak dari kita yang tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari (seperti) mengurus diri sendiri, memasak, berbelanja, mengurus anak, dan partisipasi sosial dan masyarakat kita juga sangat terpengaruh.”

Dengan dukungan NDIS masih di luar jangkauan, Abercrombie menerima pembayaran pengasuh kerja. Namun, dia mengatakan bahwa hak kesejahteraan “hampir tidak mencakup apa-apa”.

Terlepas dari banyak kesulitan dan hambatan bagi kesehatan dan kesejahteraannya, banyak orang seperti Abercrombie bertekad untuk terus mendukung mereka yang menderita penyakit tersebut dan berbicara di mana pun mereka bisa.

“(COVID) belum berakhir bagi kami,” kata Abercrombie.

“Saya adalah salah satu dari orang-orang yang akan terus berbicara. Saya akan berbicara selama suara saya mengizinkan saya.

“Dan aku akan berbicara keras untuk mencoba dan mendapatkan bantuan untuk kita.”

WA Premier memicu kontroversi besar sebagai ‘storm in teacup f******’

Kota Aussie yang tak terduga dinobatkan sebagai yang terbaik di negeri ini

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21