bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
How 23-year-old Lily Thai, who is ending her life through voluntary assisted dying, will spend her last day

Lily Thai akan menghabiskan saat-saat terakhirnya “bersantai” saat keluarga dan teman-temannya berkunjung untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka.

Pemain berusia 23 tahun itu akan menggunakan program kematian sukarela Australia Selatan pada hari Rabu, setelah menjalani kehidupan ‘rasa sakit yang luar biasa’.

“Saya merasa agak mati rasa. Saya tahu betapa sulitnya bagi keluarga dan teman-teman saya,” kata Thai kepada The Advertiser.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

“(Tapi) saya tidak akan kesakitan lagi, saya tidak akan menderita dengan semua masalah ini, dan akhirnya saya akan bebas dari semua penderitaan yang saya alami selama bertahun-tahun,” katanya.

Teman-teman Thailand telah mencoba yang terbaik untuk menjadikan hari terakhirnya istimewa.

Di antara mereka adalah petugas ambulans Danika Pederzolli, yang membawanya ke pantai untuk terakhir kalinya menikmati suara dan aroma laut.

Lily Thai telah berteman dengan anak muda lainnya di rumah perawatan. Kredit: Pengiklan

“Saya akan sangat merindukannya. Lily adalah orang yang sangat cantik, (dan) memilikinya dalam hidup kami – kami sangat beruntung mengenalnya, ”kata Danika.

Pada hari-hari terakhir sebelum kematiannya, Thai mengatakan dia tidak “cukup sehat untuk meninggalkan rumah sakit” dan tidak akan dapat melakukan aktivitas terakhir apa pun.

“Sekarang saatnya bagi saya untuk memilih apa yang tepat untuk saya. Saya telah diberi pilihan, dan itu adalah mati dengan damai,” katanya.

Setelah bertahun-tahun mengalami kesehatan yang buruk, pada usia 17 tahun, Thai didiagnosis dengan kondisi genetik yang dikenal sebagai Sindrom Ehlers Danlos (EDS) di mana persendian penderita menjadi sangat kendur dan kulit menjadi rapuh. Akibatnya, kondisi tersebut terus-menerus menempatkan pasien pada risiko cedera serius.

Setahun kemudian, dia kehilangan kemampuan untuk berjalan, buang air besar, makan dan minum tanpa rasa sakit.

Dia mengetahui bahwa dia juga memiliki penyakit autoimun yang dikenal sebagai ganglionopati otonom, dan organnya gagal berfungsi.

Sejak usia 17 tahun, Lily Thai sudah keluar masuk rumah sakit. Kredit: Pengiklan/Disediakan

“Sampai pada titik di mana saya kehilangan kendali atas segalanya dalam hidup saya, dan saya telah dipercaya oleh ayah saya sebagai wali untuk melakukan segalanya untuk saya, bahkan hal yang paling intim sekalipun,” katanya.

Thai telah menghabiskan hari-hari terakhirnya di Rumah Sakit Laurel Pusat Medis Flinders, sebagian besar terbaring di tempat tidur karena rasa sakit yang luar biasa.

Keputusannya untuk mengakhiri hidupnya sendiri sulit, terutama bagi ibunya, yang menurut Thai tidak tahan melihat wanita muda itu menandatangani formulir persetujuan.

“Ibu (harus) keluar kamar, karena merasa terlalu berlebihan, tapi mereka menghormati keputusan saya, dan mereka lebih suka tidak melihat saya menderita lagi,” ujarnya.

Lily Thai akan menggunakan program kematian dengan bantuan sukarela Australia Selatan pada hari Rabu, 21 Juni. Kredit: Pengiklan

Thai berharap dengan membagikan kisahnya akan mengumpulkan uang untuk Hospital Research Foundation untuk membantu menciptakan area perawatan paliatif bagi kaum muda.

Keluarga dan teman-temannya akan berbaris selama beberapa jam ke depan untuk mengucapkan selamat tinggal, sebelum pemakaman yang intim diadakan untuk memperingati warisannya.

“Sungguh indah melihat semuanya dan memberi tahu keluarga saya betapa berartinya mereka bagi saya.”

Pembuat SA yang runtuh untuk diselidiki karena praktik ‘tidak jujur ​​dan sembrono’

Aksi ‘brutal’ seorang gadis remaja dengan seekor kucing di jalan raya terekam

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21