bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Cancer rates in young people feared to grow, as woman given 5 per cent chance of survival at age 21 tells of diagnosis

Gwen Schmidt baru berusia 21 tahun ketika dia didiagnosis menderita kanker kolorektal stadium 4. Dokter mengatakan peluangnya untuk bertahan hidup adalah lima persen.

“Saya takut, sangat takut,” kata Schmidt, sekarang 35 tahun. “Sepertinya semua yang saya tahu sampai saat itu menghilang hampir dalam semalam.”

Schmidt seperti mahasiswa lainnya, membagi waktunya dengan teman-temannya, belajar dan pergi ke pesta. Ketika dia melihat darah di toiletnya, dia pergi ke dokter dan mendapat diagnosis yang buruk.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Kanker pernah dianggap sebagai penyakit penuaan, tetapi sebuah studi tahun 2020 yang dipimpin oleh para peneliti Penn State Cancer Institute menemukan bahwa tingkat semua kanker di antara kelompok usia yang lebih muda ini telah meningkat 30 persen sejak tahun 1970-an.

Schmidt adalah salah satu dari lebih dari satu juta remaja dan dewasa muda, usia 15-39 tahun, yang didiagnosis menderita kanker setiap tahun di seluruh dunia, menurut penelitian. Jumlah itu diperkirakan akan bertambah.

Gwen Schmidt, berfoto bersama suaminya, Noah, dan putrinya, Vivian. Kredit: NBC

Para ilmuwan tidak yakin mengapa, tetapi kemungkinan terkait dengan pemeriksaan yang lebih baik, serta faktor gaya hidup seperti obesitas, kurang olahraga, dan alkohol.

Dengan perbaikan dalam terapi kanker, diperkirakan 86 persen orang dewasa muda yang didiagnosis menderita kanker diharapkan bertahan hidup, menurut National Cancer Institute. Ini berarti lebih banyak orang muda menghadapi konsekuensi dari penyakit ini.

“Begitu Anda menyelesaikan perawatan aktif, seperti pembedahan dan kemoterapi, saat itulah bagian tersulit datang,” kata Schmidt, yang selamat dari beberapa operasi, radiasi, dan kemoterapi.

“Oleh karena itu Anda harus duduk dengan realitas baru Anda dan memikirkan seperti apa sekarang.”

Realitas itu bisa menjadi roller coaster emosional dan fisik.

Penelitian telah menemukan bahwa penyintas kanker muda berisiko lebih tinggi terhadap 24 masalah kesehatan, termasuk gagal jantung, penyakit ginjal dan hati, gangguan pendengaran, dan bahkan stroke.

“Orang-orang mengira setelah Anda menyelesaikan perawatan, Anda selesai, Anda baik-baik saja,” kata Gwen Schmidt. Kredit: NBC

Mereka juga menghadapi tantangan unik dalam menavigasi janji temu pasca-kanker, sekolah dan karier – dan mungkin pemeriksaan dan pemindaian yang menegangkan selama beberapa dekade untuk menentukan apakah kanker telah kembali atau apakah perawatan yang menyelamatkan jiwa telah memicu penyakit lain.

Semakin banyak rumah sakit dan pusat kanker di seluruh negeri meluncurkan program yang ditargetkan untuk remaja dan dewasa muda. Pasien dalam program semacam itu mendapatkan konseling, pemeriksaan pribadi dan, yang terpenting, rasa kebersamaan yang sangat dibutuhkan dengan kaum muda lainnya.

“Anda berakhir di sebuah ruangan dengan sekelompok orang yang baru saja mendapatkannya,” kata Schmidt, yang masih menjadi pasien program remaja dan dewasa muda di Northwestern Medicine di Chicago dan kembali setiap enam bulan untuk pemindaian.

“Mereka memahami perasaan, ketakutan, dan hanya siklus rollercoaster gila yang didiagnosis sebagai orang dewasa muda.”

Cara berkencan setelah kanker

Salah satu aspek paling menakutkan dari bertahan hidup dari kanker saat dewasa muda adalah kembali berkencan, terutama ketika pengobatan telah memengaruhi kesuburan, kata para ahli.

“Bagaimana saya bisa mengungkapkan sesuatu yang besar yang terjadi pada saya kepada seseorang yang baru saja saya temui?” tanya psikolog Stacy Sanford, salah satu direktur program kanker remaja dan dewasa muda di Northwestern Medicine.

“Dalam beberapa hubungan, itu juga bisa menimbulkan konflik karena sulit menjadi pengasuh, dan beberapa orang tidak siap melakukannya.”

Annah Abrams, psikiater dan direktur program kanker remaja dan dewasa muda di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston, menasihati pasien muda tentang cara berbicara dengan teman kencan mereka tentang kanker.

“Tidak harus menjadi kalimat pembuka ketika Anda bertemu seseorang dan berbicara dengan mereka,” katanya. “Tetapi pada kencan kedua atau ketiga itu, jika Anda merasa seperti seseorang yang ingin Anda hubungkan lebih banyak, penting untuk menjadikannya bagian dari percakapan Anda.”

Bagi Schmidt, kembali berkencan itu menakutkan. Kemoterapi dan operasi yang membuatnya tetap hidup menghancurkan kemampuannya untuk memiliki anak kandung.

“Saya berbicara dengan pria ini, dan saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak dapat memiliki anak sendiri, dan dia berkata, ‘Saya tidak dapat terus berkencan dengan Anda karena memiliki anak kandung sangat penting bagi saya’,” katanya. “Saya berkata, ‘Oke, terima kasih telah jujur ​​kepada saya’.”

Dia akhirnya bertemu Noah, yang dinikahinya 10 tahun setelah diagnosis. Dan dengan bantuan Pengobatan Barat Laut, dia melahirkan putrinya, Vivian, melalui ibu pengganti sembilan bulan lalu.

Risiko jangka panjang dari pengobatan kanker

Secara historis, ada penelitian terbatas tentang efek jangka panjang dari penyintas kanker dewasa muda dibandingkan dengan kelompok usia lainnya, kata para ahli. Masalah kesehatan dapat berkembang bertahun-tahun kemudian karena perawatan yang diperlukan untuk bertahan hidup dapat merusak organ kita, kata Dr. Stephanie Smith, ahli onkologi anak dan penasehat program kanker remaja dan dewasa muda di Stanford Medicine.

“Perubahan fungsi jantung, gangguan katup jantung, baik yang berkaitan dengan radiasi, maupun kemoterapi tertentu, lama kelamaan dapat mempengaruhi fungsi jantung,” ujarnya.

Beberapa pasien kanker muda, terutama yang diobati dengan obat kemoterapi cisplatin, mungkin mengalami gangguan pendengaran permanen akibat kerusakan telinga bagian dalam, misalnya.

Radiasi, yang membunuh sel kanker dan mengecilkan tumor, sayangnya, dapat meningkatkan risiko terkena leukemia dan kanker payudara, paru-paru, dan pankreas, menurut American Cancer Society.

Karena itu, dokter di pusat kanker remaja dan dewasa muda mengikuti pedoman khusus yang dikembangkan khusus untuk penyintas kanker muda. Mereka dapat mencakup tes khusus jantung atau mammogram atau kolonoskopi rutin, tetapi pada usia lebih awal dari populasi lainnya.

Idealnya, efek pengobatan harus dipantau selama bertahun-tahun, kata Sanford.

“Kami berharap mereka memiliki lebih banyak dekade untuk hidup.”

‘Keadaan darurat’

Salah satu sumber kesusahan terbesar bagi penyintas muda adalah menghabiskan sisa hidup mereka bertanya-tanya apakah kanker akan kembali. Pengujian tindak lanjut selama bertahun-tahun dapat memicu apa yang disebut “kesusahan”, dan orang dewasa muda yang didiagnosis menderita kanker dapat lebih rentan terhadap tekanan psikologis daripada orang dewasa yang lebih tua dengan kanker, menurut data tersebut.

“Saya tahu akan ada kekambuhan, jadi saya cukup siap untuk itu,” kata Schmidt, yang kankernya telah kembali lima kali. “Saya akan pergi ke pemindaian sambil berpikir, oke, berapa banyak tumor yang akan mereka temukan?”

Sanford dari Northwestern membantu penyintas muda mengatasi ketakutan mereka menggunakan bentuk psikoterapi yang disebut terapi penerimaan dan komitmen, di mana dia membantu mereka mengatasi ketidakpastian bahwa kanker mereka mungkin kembali.

“Menderita dengan hal yang tidak diketahui sulit bagi orang, dan tidak ada solusi nyata untuk itu,” kata Sanford. “Terkadang tentang melepaskan hal yang tidak diketahui dan berfokus pada apa yang ada di depan Anda. Itulah yang paling kami kendalikan.”

Awalnya sulit bagi Schmidt, yang telah menjalani remisi selama enam tahun, untuk merayakan kemenangan besar dalam hidup atau bahkan merencanakan acara setahun sebelumnya.

“Saya tidak berpikir saya akan hidup cukup lama untuk menikah dan memulai sebuah keluarga,” katanya. “Semua mimpiku menjadi kenyataan.”

Samuel Johnson menceritakan gejala aneh sebelum diagnosis: ‘Waktu yang membingungkan’

Legenda tenis membagikan pembaruan kanker emosional setelah ‘double whammy’

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21